Isra' Mi'raj Muhammad SAW versus Kenaikan Isa Al-masih/Jesus sang Kristus

BAGIKAN:

isra miraj, kenaikan isa almasih, jesus kristus


[www.ahmad-hizbullah.com]. Dalam ajaran Islam, Isra’ Mi’raj adalah peristiwa penting yang dialami oleh Rasulullah SAW. Salah satu buah dari Isra’ Mi’raj adalah perintah shalat 5 waktu. Sebaliknya, Kenaikan Isa Almasih adalah doktrin yang mahapenting dalam ajaran Kristen, karena diyakini satu paket dengan doktrin penyaliban dan kebangkitan Yesus untuk menebus dosa manusia.

Di Indonesia, kedua momen itu diperingati setiap tahun sebagai hari libur nasional. Tahun 2015 ini, Isra’ Mi’raj dan Kenaikan Yesus bertepatan pada hari yang berdekatan pada pekan terakhir bulan Mei.

Dalam artikel “Perjalanan Nabi Allah ke Sorga” di situs www.####danislam, para penginjil Kristen membandingkan peristiwa Isra’ Mi’raj dan Kenaikan Yesus ke Surga dengan cara yang culas dan tidak fair.

Menurutnya, Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad tidak bisa dipercaya karena dilakukan pada waktu malam tanpa dilihat oleh saksi mata satu orang pun. Penginjil menulis:

“Saksi mata sangat dibutuhkan untuk membenarkan sebuah perkara. Di pengadilan misalnya, kesaksian yang didukung saksi mata, akan lebih diterima Hakim dibanding kesaksian tanpa saksi mata. Bahkan seseorang yang dianggap benar, tapi tidak dapat mengajukan saksi mata, di pengadilan dapat menjadi pihak yang kalah.

Mungkin saudara bertanya, “Apa hubungan saksi mata dengan Isra Mi’raj Nabi Muhammad?

Perjalanan Isra Mi’raj tidak ada saksi mata. Isra Mi’raj merupakan peristiwa penting bagi kenabian Muhammad. Menurut kami, wajar saja bila umat non-Muslim tidak dapat mempercayai peristiwa Isra Mi’raj. Sebab tidak ada seorang pun saksi mata ketika Muhammad melakukan “perjalanan” tersebut.”

Setelah menggugat Isra’ Mi’raj, penginjil beralih memuji doktrin Kenaikan Yesus sebagai peristiwa nyata dan valid, karena terjadi pada siang hari dengan disaksikan dengan mata telanjang oleh banyak orang. Berikut kutipannya:

“Bila kita melihat bagaimana perjalanan Muhammad dan Isa Al-Masih ke sorga, khususnya dalam hal saksi mata, perjalanan Isa Al-Masih lebih dapat diterima. Alasannya: Pertama, ketika Dia naik ke sorga, dilakukan pada siang hari, bukan tengah malam. Kedua, banyak saksi mata yang menyaksikan peristiwa tersebut. Dan ketiga serta yang paling penting: Peristiwa itu adalah benar-benar nyata, bukan sebuah mimpi atau ilusi, sebagaimana yang tertulis dalam kitab suci. Yang melihat Yesus terangkat naik ke sorga saat itu, bukan hanya murid-murid pertama-Nya. Tetapi juga disaksikan oleh orang-orang Yahudi yang telah menjadi pengikutnya kala itu.”

Sekilas, terutama bila dibaca oleh orang yang malas berpikir, argumen penginjil di situs kristenisasi berkedok Islam itu memang masuk akal. Tapi bagi orang yang kritis dan bersungguh-sungguh mencari kebenaran, seluruh analogi dan argumen penginjil itu sangat rapuh dan irasional.
Pertama. Memang benar, dalam peristiwa Isra’ Mi’raj itu Rasulullah SAW tidak didampingi oleh seorang pun, karena ini adalah mukjizat kenabian yang hanya bisa dilakukan oleh orang-orang dikehendaki (iradah) Allah Swt.

Peristiwa ini terjadi pada periode akhir kenabian di Makkah sebelum Rasulullah SAW hijrah ke Madinah yaitu antara tahun 620-621 M. Sebagian ulama menyebutkan, peristiwa ini terjadi pada malam 27 Rajab tahun ke-10 kenabian.

Ingat, peristiwa agung ini adalah kehendak Allah, bukan kehendak Rasulullah. Dalam surat Al-Isra’ 1 disebutkan dengan jelas dengan kata kerja “asraa” yang berarti memperjalankan atau memberangkatkan.

Tentu saja, Abu Jahal, para tokoh kafir Quraisy dan para penginjil Kristen tidak dikehendaki Allah Swt untuk mendampingi isra mi’raj Rasulullah Saw karena sama sekali tidak memiliki sifat-sifat kenabian, keagungan dan kemuliaan selevel Rasulullah Saw.

Kedua, meski tidak disaksikan oleh para saksi mata, tapi validitas peristiwa Isra Miraj tidak bisa diragukan, karena kesaksian Allah Swt dalam Kitab Suci Alquran jauh melebihi kesaksian manusia.

“Maha Suci Allah yang telah memperjalankan hamba-Nya pada suatu malam dari Al Masjidil Haram ke Al Masjidil Aqsha yang telah Kami berkahi sekelilingnya agar Kami perlihatkan kepadanya sebagian dari tanda-tanda (kebesaran) Kami. Sesungguhnya Dia adalah Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui” (Qs Al-Isra’ 1).

Ayat ini terbukti keasliannya tanpa mengalami perubahan satu titik koma pun sejak diwahyukan Allah kepada Rasulullah, hingga berabad-abad kemudian ayat ini dihafal umat Islam sampai sekarang.

Ketiga, ketiadaan saksi mata dalam perjalanan Isra’ Mi’raj sama sekali tidak menjadi alasan untuk meragukan peristiwa tersebut. Faktanya, kaum Quraisy yang menertawakan kisah Isra’ (perjalanan dari Masjidil Haram di Mekkah ke Masjidil Aqsha), melakukan serangkaian pengujian (testing) kepada Rasulullah. Hasilnya, mereka tidak bisa menampik bahwa Rasulullah memang melakukan perjalanan tersebut dalam satu malam.

Pada keesokan hari setelah Isra’ Mi’raj, Rasulullah Saw mengundang para kaum Quraisy. Beliau berdiri di samping Kabah dan meminta mereka mendengarkan kisahnya yang dialaminya semalam. Awalnya, orang-orang Quraisy malas-malasan dan acuh tak acuh terhadap beliau. Namun akhirnya mereka mulai berdatangan.

Bahkan salah satu orang Quraisy mendesak Rasulullah Saw untuk segera bercerita. Namun, setelah mendengarkan cerita Rasulullah, orang-orang Quraisy menertawakan dan menuding Rasulullah Saw linglung dan berbohong. Mereka tak percaya, bagaimana mungkin dalam waktu semalam, Rasulullah Saw bisa menempuh perjalanan dari Mekah ke Palestina dan pagi harinya sudah kembali lagi di Mekah.

Sambil terus mengolok-olok Rasulullah SAW, mereka menanyakan berapa jumlah tiang di Baitul Maqdis. Rasulullah pun menjawabnya dengan tepat dan cepat berapa jumlah tiang masjid Baitul Maqdis. Bahkan dengan akurat dia sebutkan bagaimana bentuk halaman depannya, seperti apa ukiran-ukiran yang ada dinding masjid tersebut, dan sebagainya.

Di tengah kerumunan tersebut, Abu Bakar berdiri di samping Rasulullah Saw. Dengan lantang Abu Bakar menyatakan bahwa dia percaya dan membenarkan isra’ mi’raj Rasulullah Saw. Sejak itu Abu Bakar dijuluki Ash-Shiddiq, yaitu orang yang membenarkan. Peristiwa ini diabadikan dalam hadits riwayat Imam Ahmad dari Ibnu Abbas RA yang dishahihkan oleh Syaikh Al-Albani dalam Ash-Shahihah (VII:3021).

Selanjutnya, bagaimana dengan peristiwa Kenaikan Yesus ke Surga? Nas Bibel menyebutkan: “Sesudah Tuhan Yesus berbicara demikian kepada mereka, terangkatlah ia ke sorga, lalu duduk di sebelah kanan Allah” (Markus 16:19).

Kesaksian Markus bahwa Yesus sudah naik ke sorga lalu duduk/berdiri di sebelah kanan Allah, ini jelas menunjukkan posisi Allah yang berarti Tuhan bisa dilihat dengan mata kepala. Hal ini tidak dapat dipercaya, sebab mustahil mata manusia bisa melihat Allah, bahkan bertentangan dengan ajaran Yesus sendiri:

“Bapa yang mengutus aku, Dialah yang bersaksi tentang aku. Kamu tidak pernah mendengar suara-Nya, rupa-Nya pun tidak pernah kamu lihat” (Yohanes 5: 37; bdk: I Timotius 6: 16; bdk: I Timotius 1: 17, Keluaran 33: 20, I Yohanes 4: 12).

Jika kesaksian Markus tentang Kenaikan Yesus ke Surga itu dibenarkan, apakah ratusan ayat yang lain itu harus dianggap ayat palsu?

Kenaikan Yesus ke Surga adalah Doktrin Palsu

Klaim penginjil Kristen bahwa Kenaikan Yesus ke Surga peristiwa yang valid karena disaksikan langsung oleh para murid Yesus, adalah isapan jempol belaka.

Injil Markus melaporkan kisah kenaikan Yesus ke surga sbb: “Sesudah Tuhan Yesus berbicara demikian kepada mereka, terangkatlah ia ke sorga, lalu duduk di sebelah kanan Allah” (Markus 16:19).

Kesaksian tidak dapat diterima, karena Injil Markus ayat 9-20 bukan termasuk Injil naskah lama yang asli, melainkan tambahan belaka. Para pakar Alkitab secara konsensus mengakui bahwa ayat tersebut adalah palsu, bukan Injil Markus yang asli. Perhatikan vonis para ilmuwan Kristen berikut:

“The earliest manuscript and some other ancient witnesses do not have Mark 16:9-20” (The Holy Bible New International Version, h.1159).

“Pandangan yang umum diterima ialah bahwa Injil ini dirusakkan pada halaman terakhir, baru setelah ditulis. Atau bahwa Markus tidak dapat menyelesaikannya, barangkali karena bertambah-tambahnya penghambatan. (Tafsiran Alkitab Masa Kini 3, hal. 190).

“Markus 16:9-20 ini agaknya tidak termasuk Injil Markus yang asli. Mungkin tidak lama setelah Markus terbit, bagian penutup ini dimasukkan sebagai pengganti penutup yang lain” (Kitab Suci Perjanjian Baru dengan Pengantar dan Catatan, hal. 133).

“Ayat lainnya dari bab 16 ini (Markus 16:9-20) rupanya ditulis oleh tangan orang lain. Meskipun jelas bukan dari Markus, namun Gereja tidak pernah meragukan sebagai juga terilhami” (Tafsir Injil Markus, hal. 18).

Jika ayatnya palsu, maka doktrin Kenaikan Yesus juga wajib dinilai palsu!

KOMENTAR

BLOGGER
islamic'
Nama

aagym,19,Aagym Audio,8,Abdur Raheem Green,2,Akhir Zaman,18,Akhir Zaman Ebook,35,Akhlaqul Karimah,16,Al Masih,9,apk bahasa,1,apk doa,2,apk Quran,4,apk salat,3,apk umum islam,1,Aplikasi Islami,26,aplikasi total android,10,Audio,13,Bang Imad,4,Bani Jawi dan Melayu,4,BELA DIRI,1,Belajar Bahasa Arab,2,Berita dan Kasus,27,Berita Islami,18,Bola,3,Buku Imran Hosein,4,Catatan Sang Pujangga Sesi 1,4,Dajjal,10,Doa dan Ruqyah Audio,1,Download Ebook Islami,26,Download Ebook Kristologi,18,Download Ebook Umum,4,Ebook Detektif,1,Ebook Doa,5,Ebook Fiqih,20,Ebook Hadits,18,Ebook Hubungan,6,Ebook Keluarga,3,Ebook Quran,20,Ebook Sejarah,22,Ebook Tajwid,1,Ekonomi Islam,25,Freemasonry,22,Gaib dan Non Dunia,43,Gaib dan Non Dunia Video,6,Gog and Magog,1,Gusdur,3,Hassan Al Banna,1,Hj. Irene Handono,1,Ibadah Sehari-hari,1,Ideologi,2,Imran Hosein,17,islam,1,Islam dan Hindu,2,Keajaiban Islam,15,Keluarga Bahagia,3,Keluarga Ibrahim,10,Kisah-Kisah Motivasi,10,Komunis,2,Konspirasi Amerika,18,konspirasi zionis,62,Kristologi,54,KUNGFU,1,Liberalis,1,Lintas Agama,27,Love Islam,39,Love Kesehatan,6,Love Menulis,5,Love Musik,1,Love ng-BLog,3,Love Nonton Bareng,10,Masalah Syi'ah,2,Masuk Islam,18,Minerva,4,Nubuat Muhammad,3,Office,1,Pancasila,1,Pengendalian Pikiran,13,Permasalahan Islami,19,Pernikahan,1,Politik,29,Protokol Zionisme,11,Puasa,3,Realita Akhir Zaman,39,Romansa dan Cinta,14,Science and Signs,1,Sejarah dan Biografi Islam,56,Setanisme,1,Sihir,13,Software Belajar Bahasa Inggris,3,Software dan Aplikasi,10,Sofware dan Download,9,Sundaland dan Atlantis,6,Takbiran Audio,3,The Best Book,1,The Truth Of Islam,29,Tilawah Quran,1,Video Akhir Zaman,14,Video Dokumenter,6,Video Imran Hosein,12,Video Masuk Islam,9,video sosial eksperimen,4,Video Zakir Naik,11,Wakeup Project,8,Yesus dan Isa,1,Yusuf Estes,3,Zakir Naik,15,
ltr
item
love is rasa: Isra' Mi'raj Muhammad SAW versus Kenaikan Isa Al-masih/Jesus sang Kristus
Isra' Mi'raj Muhammad SAW versus Kenaikan Isa Al-masih/Jesus sang Kristus
isra miraj, kenaikan isa almasih, jesus kristus
http://1.bp.blogspot.com/-SGHmYSybL5U/VVazBPOUXwI/AAAAAAAABg4/2_xlRmNH95Q/s1600/yesus%2Bmuslim.jpg
http://1.bp.blogspot.com/-SGHmYSybL5U/VVazBPOUXwI/AAAAAAAABg4/2_xlRmNH95Q/s72-c/yesus%2Bmuslim.jpg
love is rasa
http://love-is-rasa.blogspot.com/2015/05/isra-miraj-muhammad-saw-versus-kenaikan-isa-al-masih-jesus-sang-kristus.html
http://love-is-rasa.blogspot.com/
http://love-is-rasa.blogspot.com/
http://love-is-rasa.blogspot.com/2015/05/isra-miraj-muhammad-saw-versus-kenaikan-isa-al-masih-jesus-sang-kristus.html
true
2777010531160768459
UTF-8
Load Semua Postingan Tidak ditemukan postingan LIHAT SEMUA Baca Selengkapnya Balas Batalkan balasan Hapus Oleh Beranda HALAMAN POSTINGAN Lihat Semua REKOMENDASI UNTUKMU LABEL ARCHIVE SEARCH SEMUA POSTINGAN Tidak ditemukan entri sesuai dengan permintaan anda Kembali ke Beranda Minggu Senin Selasa Rabu Kamis Jumat Sabtu Min Sen Sel Rab Kam Jum Sab Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Augustus September Oktober November Desember Jan Feb Mar Apr Mei Jun Jul Agt Sep Okt Nov Des baru saja 1 menit lalu $$1$$ minutes ago 1 jam lalu $$1$$ hours ago Kemarin $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago lebih dari 5 minggu lalu Pengikut Ikuti KONTEN INI TERKUNCI PREMIUM Silahkan bagikan untuk mengakses konten Salin Semua Kode Pilih Semua Kode Semua kode telah disalin ke clipboard Tidak dapat menyalin kode / teks, silakan tekan [CTRL] + [C] (atau CMD + C dengan Mac) untuk menyalin